Survey Pelayanan Publik

 

PENYUSUNAN

SURVEY KEPUASAN MASYARAKAT (SKM)

PENGADILAN AGAMA SUBANG

PENGADILAN TINGGI AGAMA JAWA BARAT

PERIODE TAHUN 2019

 

LAPORAN

 

  

DAFTAR ISI

Daftar Isi................................................................................................................    i

Bab 1 Pendahuluan

1.1 Latar belakang...................................................................................................    I-1

1.2 Peraturan Perundangan......................................................................................    I-2

1.3 Maksud dan Tujuan...........................................................................................    I-3

1.4 Sasaran..............................................................................................................    I-3

1.5 Ruang Lingkup..................................................................................................    I-4

1.6 Manfaat.............................................................................................................    I-4

1.7 Indikator Penilaian........................................................................................         I-5

Bab 2 Teknis Pelaksanaan

2.1 Pengertian.......................................................................................................... II-1

2.2 Metodologi Penyusunan Survey Kepuasan Masyarakat..................................... II-5

Bab III Profil dan Pembahasan:

3.1 Profil Organisasi................................................................................................    III-1

3.2 Profil Responden...............................................................................................    III-5

3.3 Tingkat Kepuasan Pencari Keadilan..................................................................    III-6

3.4 Analisa Antara Persepsi dan Harapan................................................................    III-17

3.5 Kesimpulan Hasil Survey Kepuasan Masyarakat...............................................    III-20

3.6 Opini Responden...............................................................................................    III-21

3.7 Hasil Pengamatan Lapangan..............................................................................    III-24

Bab IV Kesimpulan dan Saran

4.1 Kesimpulan.......................................................................................................    IV-1

4.2 Saran.................................................................................................................    IV-2

BAB I

PENDAHULUAN

        

  1. 1Latar Belakang

Pelayanan publik merupakan suatu tindakan pemberian barang atau jasa kepada Pencari Keadilan oleh pemerintah, dalam rangka tanggung jawabnya kepada publik yang diberikan secara langsung dan dirasakan oleh Pencari Keadilan. Pelayanan publik harus diberikan kepada Pencari Keadilan karena adanya kepentingan publik (public interest), yang harus dipenuhi oleh pemerintah, karena pemerintahlah yang memiliki tanggung jawab untuk memenuhinya.

Dalam memberikan pelayanannya, pemerintah dituntut untuk memberikan sebuah pelayanan prima kepada publik, sehingga tercapai suatu kepuasan. Pelayanan prima merupakan suatu layanan yang diberikan kepada publik yang mampu memuaskan pihak yang dilayani, hal tersebut sebagaimana disebutkan dalam Undang- Undang Nomr : 25 Tahun 2009 Tentang Pelayanan Publik dan Keputusan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara Republik Indonesia Nomor : 63/KEP/M.PAN/7/2003 tentang Pedoman Umum Penyelenggaraan Pelayanan Publik.

Seiring dengan perubahan lingkungan strategis yang cepat dan luas di berbagai sektor, maka spesialisasi dan variasi tuntutan kebutuhanpun semakin meningkat dalam kegiatan dan kehidupan Pencari Keadilan. Ditambah lagi dengan peningkatan kesadaran bernegara, kesemuanya itu mengharuskan adanya perubahan tentang konsep pelayanan terhadap pencari keadilan. Pencari Keadilan semakin dinamis dan semakin kritis, sehingga hal ini memicu adanya keharusan perubahan paradigma pemerintah dalam memberikan pelayanan kepada Pencari Keadilan.

Penyusunan Survey Kepuasan Pencari Keadilan (SKM) merupakan suatu langkah yang tepat untuk mengakomodasi harapan Pencari Keadilan, menilai tingkat kepuasan Pencari Keadilan terhadap kinerja pemerintah terutama aparat dan fasilitasnya serta sebagai alat untuk membuat program-program pemerintah yang efektif dan tepat sasaran.

  1. 2Peraturan Perundangan

Dasar dari penyusunan SKM adalah peraturan perundangan sebagai berikut :

-          Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 25 Tahun 2009 tentang Pelayanan Publik.

-          Undang-undang Republik Indonesia Nomor 25 Tahun 2000 tentang Program Pembangunan Nasional (PROPENAS).

-          Instruksi Presiden Republik Indonesia Nomor 1 Tahun 1995 tentang Perbaikan dan Peningkatan Mutu Pelayanan Aparatur Pemerintah Kepada Masyarakat.

-          Keputusan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara Republik Indonesia Nomor: 63/KEP/M.PAN/7/2003 tentang Pedoman Umum Penyelenggaraan Pelayanan Publik.

-          Peraturan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Nomor 14 Tahun 2017 Tentang Pedoman Penyusunan Survey Kepuasan Masyarakat.

  1. 3Maksud dan Tujuan

Penyusunan Survey Kepuasan Pencari Keadilan terhadap Pengadilan Agama Subang, dimaksudkan sebagai kegiatan untuk mendapatkan suatu gambaran/pendapat masyarakat tentang kualitas pelayanan publik yang telah diberikan oleh Pengadilan Agama Subang.

Selain itu kegiatan ini bertujuan untuk mengetahui tingkat kinerja Pengadilan Agama Subang, baik oleh masyarakat maupun instansi/unit terkait sebagai bahan untuk menetapkan kebijakan dalam rangka peningkatan kualitas pelayanan publik selanjutnya.

  1. 4Sasaran

Adapun sasaran dari Penyusunan Survey Kepuasan Pencari Keadilan ini adalah :

  1. Terwujudnya tingkat kinerja Unit Pelayanan Publik Pengadilan Agama Subang dalam memberikan pelayanan kepada masyarakat;
  2. Penataan sistem, mekanisme dan prosedur pelayanan, sehingga pelayanan dapat dilaksanakan secara lebih berkualitas, berdaya guna dan berhasil guna;
  3. Tumbuh kreativitas, prakarsa dan peran serta masyarakat dalam upaya peningkatan kualitas pelayanan publik.

  1. 5Ruang Lingkup

Ruang lingkup kegiatan adalah pada seluruh proses pelayanan Pengadilan Agama Subang.

  1. 6Manfaat

Dengan tersedianya data SKM secara periodik, dapat diperoleh manfaat sebagai berikut :

  1. Mengetahui kelemahan/kekurangan dari masing-masing unsur/indikator dalam penyelenggaraan pelayanan publik Unit Pelayanan Publik Pengadilan Agama Subang.
  2. Mengetahui kinerja penyelenggaraan pelayanan yang telah dilaksanakan oleh Unit Pelayanan Publik Pengadilan Agama Subang secara periodik.
  3. Sebagai bahan penetapan kebijakan yang perlu diambil dan upaya yang perlu dilakukan.
  4. Mengetahui Survey Kepuasan Pencari Keadilan secara menyeluruh terhadap hasil pelaksanaan pelayanan publik Unit Pelayanan Publik Pengadilan Agama Subang.
  5. Memacu persaingan positif antar unit penyelenggara pelayanan pada lingkup Pemerintah Pusat dan Daerah dalam upaya peningkatan kinerja pelayanan.
  6. Masyarakat dapat mengetahui gambaran tentang kinerja Unit Pelayanan Publik Pengadilan Agama Subang.

  1. 7Unsur/indikator Penilaian

Penyusunan Survey Kepuasan Pencari Keadilan ini mengacu pada Peraturan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Nomor 14 Tahun 2017 Tentang Pedoman Penyusunan Survey Kepuasan Masyarakat terdapat 9 unsur/indikator, namun untuk menyesuaikan pada pelayanan Pengadilan Agama Subang maka unsur/indikator akan dirubah dengan tidak mengurangsi kecukupan dari ketetapan peraturan tersebut.

Adapun 16 unsur/indikator yang dijadikan sebagai acuan pengukuran Survey Kepuasan Pencari Keadilan, yang meliputi :

  1. Kesesuaian Persyaratan Pelayanan
  2. Kemudahan Prosedur Pelayanan
  3. Kecepatan Waktu dalam memberikan Pelayanan
  4. Kewajaran biaya/tariff dalam pelayanan
  5. Kesesuaian Produk pelayanan
  6. Kompetensi/kemampuan petugas
  7. Perilaku Petugas Pelayanan
  8. Kualitas sarana dan prasarana’
  9. Penanganan pengaduan pengguna layanan

BAB II

                   TEKNIS PELAKSANAAN

  1. 1Pengertian
  2. 2.1.1Pengertian Umum

  1. Survey Kepuasan Pencari Keadilan (SKM) adalah data dan informasi tentang tingkat kepuasan Pencari Keadilan yang diperoleh dari hasil pengukuran secara kuantitif dan kualitas atas pendapat Pencari Keadilan dalam memperoleh pelayanan dari publik dengan membandingkan antara harapan dan kebutuhan.
  2. Penyelenggara pelayanan publik adalah Instansi Pemerintah.
  3. Instansi Pemerintah adalah Instansi Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah.
  4. Pelayanan publik adalah segala kegiatan pelayanan yang dilaksanakan oleh penyelenggara pelayanan publik sebagai upaya pemenuhan kebutuhan penerima pelayanan, maupun dalam rangka pelaksanaan ketentuan peraturan perundang-undangan.
  5. Unit pelayanan publik adalah unit kerja pelayanan yang berupa Pengadilan Agama Subang yang secara langsung maupun tidak langsung memberikan pelayanan kepada penerima pelayanan.
  6. Pemberi pelayanan publik adalah pegawai instansi Pengadilan Agama Subang yang melaksanakan tugas dan fungsi pelayanan publik sesuai dengan peraturan perundang-undangan.
  7. Penerimaan pelayanan publik adalah orang, Pencari Keadilan yang menerima pelayanan dari aparatur penyelenggara pelayanan publik di Pengadilan Agama Subang.
  8. Kepuasan pelayanan adalah hasil pendapat dan penilaian orang, Pencari Keadilan, Pencari Keadilan, Para Pihak Berperkara terhadap kinerja pelayanan yang diberikan oleh aparatur penyelenggara pelayanan publik di Pengadilan Agama Subang.
  9. Biaya pelayanan publik adalah segala biaya (dengan nama atau sebutan apapun) sebagai imbal jasa atas pemberian pelayanan publik di Pengadilan Agama Subang, yang besaran dan tata cara pembayarannya ditetapkan oleh pejabat yang berwenang sesuai ketentuan peraturan perundang-undangan.
  10. Unsur pelayanan adalah faktor atau aspek yang terdapat dalam penyelenggaraan pelayanan kepada Pencari Keadilan sebagai variabel penyusunan Survay Kepuasan Pencari Keadilan untuk mengetahui kinerja Pengadilan Agama Subang.
  11. Responden adalah penerima pelayanan publik yang pada saat pencacahan sedang berada di lokasi unit pelayanan dan telah menerima pelayanan dari aparatur penyelenggara pelayanan Pengadilan Agama Subang.

  1. 1.2Unsur Survay Kepuasan Pencari Keadilan
    1. A.Pengertian 9 Unsur Utama Pelayanan

Penyusunan Survey Kepuasan Pencari Keadilan ini mengacu pada Peraturan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Nomor 14 Tahun 2017 Tentang Pedoman Penyusunan Survey Kepuasan Masyarakat terdapat 9 unsur/indikator, namun untuk menyesuaikan pada pelayanan Pengadilan Agama Subang maka unsur/indikator akan dirubah dengan tidak mengurangsi kecukupan dari ketetapan peraturan tersebut.

Adapun 9 unsur/indikator yang dijadikan sebagai acuan pengukuran Survey Kepuasan Pencari Keadilan, yang meliputi :

  1. Persyaratan, yaitu syarat yang harus dipenuhi dalam pengurusan suatu jenis pelayanan, baik persyaratan teknis maupun administratif;
  2. Sistem, mekanisme, prosedur, yaitu tata cara pelayanan yang dibakukan bagi pemberi dan penerima pelayanan, termasuk pengaduan;
  3. Waktu penyelesaian, yaitu jangka waktu yang diperlukan untuk menyelesaikan seluruh proses pelayanan dari setiap jenis pelayanan;
  4. Biaya/tarif, yaitu ongkos yang dikenakan kepada penerima layanan dalam mengurus dan/atau memperoleh pelayanan dari penyelenggara yang besarnya ditetapkan berdasarkan kesepakatan penyelenggara dan masyarakat;
  5. Produk spesifikasi jenis pelayanan, yaitu hasil pelayanan yang diberikan dan diterima sesuai dengan ketentuan yang telah ditetapkan;

Produk pelayanan ini merupakan hasil dari setiap spesifikasi jenis pelayanan.

  1. Kompetensi pelaksana, yaitu kemampuan yang harus dimiliki oleh pelaksana meliputi pengetahuan, keahlian, keterampilan dan pengalaman;
  2. Perilaku pelaksana, yaitu sikap petugas dalam memberikan pelayanan;
  3. Penangana pengaduan, saran dan masukan, yaitu tata cara pelaksanaan penanganan pengaduan dan tindak lanjut;
  4. Kesopanan petugas pelayanan, yaitu sikap dan perilaku petugas dalam memberikan pelayanan kepada Pencari Keadilan secara sopan serta saling menghargai dan menghormati;

  1. 1.3Pengertian Khusus
    1. Tempat Parkir adalah sebagian tempat atau wilayah atau lokasi di unit pelayanan yang digunakan untuk memarkir kendaraan yang dibawa oleh pengunjung selama proses pelayanan berlangsung.
    2. Ruang Tunggu adalah suatu tempat atau ruangan di unit pelayanan yang berfungsi sebagai tempat pengunjung dalam menunggu antrian untuk mendapatkan pelayanan.
    3. Ruang Pelayanan adalah suatu tempat atau ruangan di unit pelayanan yang berfungsi sebagai tempat berlangsungnya proses pelayanan.
    4. Toilet adalah ruangan yang digunakan sebagai tempat untuk melakukan aktifitas seperti cuci tangan dan muka dan/atau kamar kecil (kakus).

  1. 2.Metodologi Penyusunan Survay Kepuasan Pencari Keadilan
  2. a.Persiapan

Persiapan yang dilakukan oleh Tim Survey Kepuasan Pencari Keadilan meliputi;

  1. a.Penyusunan kuisioner

Kuisioner dibagi atas 6 (enam) bagian yaitu :

  • Bagian I : Identitas unit pelayanan, termasuk jenis pelayanan yang dilakukan oleh responden
  • Bagian II: Identitas responden, meliputi : usia, jenis kelamin, pendidikan dan pekerjaan, jumlah kunjungan yang berguna untuk menganalisis profil responden dalam penilaiannya terhadap unit pelayanan instansi pemerintah
  • Bagian III:Mutu pelayanan publik, pendapat penerima pelayanan yang memuat kesimpulan atau pendapat responden terhadap unsur-unsur pelayanan yang dinilai.
  • Bagian IV:Persepsi dan harapan terhadap mutu pelayanan publik, pendapat penerima pelayanan dengan pemberian suatu nilai dengan range nilai tertentu terhadap unsur-unsur pelayanan yang ditanyakan.
  • Bagian V: Identitas pencacah, berisi data pencacah (apabila kuisioner diisi oleh Pencari Keadilan, bagian ini tidak diisi).
  • Bagian VI : Saran/opini/pendapat responden terhadap unit pelayanan.

  1. b.Penyusunan bentuk jawaban

      1. Survay Kepuasan Pencari Keadilan

Bentuk jawaban untuk menentukan SKM melalui pertanyaan dari setiap unsur pelayanan secara umum mencerminkan tingkat kualitas pelayanan pada Pengadilan Agama Subang mulai dari kategori sangat baik sampai dengan tidak baik.

Untuk kategori tidak baik diberi nilai persepsi 1, kurang baik dari nilai persepsi 2, baik diberi nilai persepsi 3, sangat baik diberi nilai persepsi 4.

Contoh :

Penilaian terhadap unsur prosedur pelayanan :

  • Diberi nilai 1 (tidak mudah) apabila dalam mendapatkan informasi pelayanan tidak tersedia di seluruh media.
  • Diberi nilai 2 (kurang mudah) apabila dalam mendapatkan informasi pelayanan sudah tersedia namun masih belum mudah mendapatkanya.
  • Diberi nilai 3 (mudah) apabila pelaksanaan dalam mendapatkan informasi pelayanan sudah tersedia namun kurang up to date dan masih perlu diefektifkan.
  • Diberi nilai 4 (sangat mudah) apabila dalam mendapatkan informasi pelayanan sangat mudah, tersedia dibanyak media informasi dan up to date.

  1. 2. Persepsi dan Harapan

Responden diminta untuk memberikan suatu nilai terhadap mutu pelayanan unit pelayanan publik sesuai dengan persepsi dan harapannya. Range nilai jawaban adalah 1 (satu) sampai 10 (sepuluh).

Maksud dari nilai persepsi adalah nilai yang diberikan oleh responden terhadap persepsi/yang dirasakan responden terhadap mutu pelayanan saat ini di unit terkait.

Maksud dari nilai harapan adalah nilai yang diberikan oleh responden terhadap keinginan/harapan responden terhadap mutu pelayanan yang ideal di unit terkait.

  1. 3. Saran Perbaikan

Responden diminta untuk memberikan saran perbaikan kepada Pengadilan Agama Subang, sehingga diharapkan dapat meningkatkan kinerja dari Pengadilan Agama Subang.

  1. c.Penetapan responden dan lokasi
    1. Jumlah responden

Responden dipilih secara acak (purposive sampling) yang ditentukan sesuai dengan cakupan wilayah Pengadilan Agama Subang. Untuk memenuhi akurasi hasil penyusunan survey, jumlah minimal responden terpilih ditetapkan dari jumlah populasi penerima layanan, dengan dasar:

                                                                                                         

                                                 S = (λ2. N. P. Q)/(d2 (N-1) + λ2. P. Q)

  1. Lokasi dan waktu pengumpulan data

Pengumpulan data dilakukan di Pengadilan Agama Subang pada jam kerja terhadap responden yang telah menerima pelayanan Pengadilan Agama Subang dengan proporsional terhadap waktu banyaknya pengunjung.

  1. Target responden

Secara garis besar target responden adalah Pencari Keadilan yang telah berkunjung ke Pengadilan Agama Subang dan telah mendapat pelayanan dari Pengadilan Agama Subang.

  1. d.Penyusunan Jadwal

  1. b.Pengumpulan data

Dari jumlah responden yang telah ditetapkan, dilakukan pengumpulan informasi dengan cara acak dengan metode wawancara mengenai unsur pelayanan yang telah ditetapkan dan saran perbaikan terhadap pelayanan di Pengadilan Agama Subang.

Selain itu dilakukan pengumpulan data internal untuk memahami mengenai visi, misi, program, serta profil pelayanan publik dan pengunjung Pengadilan Agama Subang.

  1. c.Pengolahan Data

Nilai SKM dihitung dengan menggunakan “nilai rata-rata tertimbang” masing-masing unsur pelayanan. Dalam perhitungan Survay Kepuasan Pencari Keadilan terhadap misal 9 unsur pelayanan yang dikaji, setiap unsur pelayanan memiliki penimbang yang sama dengan rumus sebagai berikut:

Untuk memperoleh nilai SKM unit pelayanan digunakan pendekatan nilai rata-rata tertimbang dengan rumus sebagai berikut:

Untuk memudahkan interpretasi terhadap penilaian SKM yaiu antara 25-100 maka hasil penilaian tersebut diatas dikonversikan dengan nilai dasar 25, dengan rumus sebagai berikut :

Mengingat unit pelayanan mempunyai karateristik yang berbeda-beda, maka setiap unit pelayanan dimungkinkan untuk:

  • Menambah unsur yang dianggap relevan
    • Memberikan bobot yang berbeda terhadap 9 unsur yang dominan dalam unit pelayanan, dengan catatan jumlah bobot seluruh unsur tetap 1

  1. d.Analisa Data

Data yang telah masuk, akan dianalisa secara manual maupun dengan menggunakan software statistik seperti Minitab atau SPSS. Pengolahan data akan menghasilkan output:

Nilai Survay Kepuasan Pencari Keadilan (SKM) :

NILAI PERSEPSI

NILAI INTERVAL SKM

NILAI INTERVAL KONVERSI SKM

MUTU PELAYANAN

KINERJA UNIT PELAYANAN

1

1,00-2,59

25,00-64,99

D

Tidak baik

2

2,60-3,06

65,00-76,60

C

Kurang baik

3

3,06-3,53

76,61-88,30

B

Baik

4

3,53-4,00

88,31-100,00

A

Sangat baik

Output lain yang dihasilkan adalah Diagram Matriks Persepsi dan Harapan Responden (Diagram Importance & Performance Matrix).

 
   

 

Kuadran I

Kategori : Perbaikan/Improve

 

 

Kuadran II

Kategori : Pemeliharaan/

Maintain

 

 

Kuadran III

Kategori : Pemeliharaan/

Maintain

 

Berpengaruh Rendah/Low Leverage

 

 

Kuadran IV

Kategori : Peninjauan Ulang/

De-emphasize

 

 

HASIL KERJA/PERFORMANCE

 

Tinggi/High

 

Rendah/Low

 

Kuadran I       :           merupakan wilayah yang memuat faktor-faktor yang dianggap penting oleh pelanggan tetapi pada kenyataannya faktor-faktor ini belum sesuai dengan harapan pelanggan (tingkat kepuasan yang diperoleh sangat rendah). Variabel-variabel yang masuk dalam kuadran ini harus ditingkatkan. Caranya adalah organisasi melakukan perbaikan secara terus-menerus sehingga hasil kerja/performance unsur pelayanan yang ada dalam kuadran ini akan meningkat.

Kuadran II      :           merupakan wilayah yang memuat faktor-faktor yang dianggap penting oleh pelanggan dan faktor-faktor yang dianggap penting oleh pelanggan sudah sesuai dengan yang dirasakan sehingga tingkat kepuasannya relatif lebih tinggi. Variabel-variabel yang masuk dalam kuadran ini harus tetap dipertahankan karena semua variabel ini menjadikan unsur tersebut unggul dimata pelanggan.

Kuadran III     :           merupakan wilayah yang memuat faktor-faktor yang dianggap kurang penting oleh pelanggan dan pada kenyataannya kinerjanya tidak terlalu istimewa. Peningkatan variabel-variabel yang termasuk dalam kuadran ini dapat dipertimbangkan kembali karena pengaruhnya terhadap manfaat yang dirasakan oleh pelanggan sangat kecil.

Kuadran IV    :           merupakan wilayah yang memuat faktor-faktor yang dianggap kurang penting oleh pelanggan dan dirasakan terlalu berlebihan. Variabel-variabel yang masuk dalam kuadran ini dapat dikurangi agar organisasi dapat melakukan penghematan, terutama dalam hal penghematan biaya.

  1. e.Evaluasi dan Program

Tahapan akhir berisi kesimpulan terhadap hasil SKM Pengadilan Agama Subang. Tim Survey Kepuasan Pencari Keadilan akan memberikan saran rekomendasi tindak lanjut yang harus dilakukan terutama pada unsur-unsur yang mempunyai nilai kurang baik, sehingga diharapkan dapat meningkatkan kinerja pelayanan Pengadilan Agama Subang kepada Pencari Keadilan.

BAB III

PROFIL DAN PEMBAHASAN

                                                              

Pada tahun 2018 dilakukan Survey Kepuasan Masyarakat pada Pengadilan Agama Subang. Survey ini mendapat respon positif dari masyarakat yang mengharapkan adanya perbaikan kinerja pelayanan dari unit pelayanan.

Berikut pembahasan mengenai pelayanan pada Pengadilan Agama Subang yang telah dihimpun oleh surveyor TIM SURVEY KEPUASAN MASYARAKAT :

3.1    Profil Organisasi

Nama Instansi              :     Pengadilan Agama Subang

Alamat                          :     Jl. Aipda KS. Tubun No. 1

No. Telp/Fax                 :     Telp. 0260-421449 Fax. 0260-411303

Waktu Pelayanan       :     08.00 – 16.30 WIB

Jenis Pelayanan          :     Pelayanan Pengadilan Agama Subang, meliputi :

  1. Lihat pada Manual Mutu

Biaya Pelayanan         :     Biaya perkara ditetapkan sesuai dengan SK Ketua Pengadilan Agama Subang

Persyaratan Administrasi :  Tergantung pada jenis pelayanan

Jumlah Pengunjung   :     ± 50 - 100 orang/hari

Visi Misi                          :     Visi :      

                                             “Terwujudnya Pengadilan Agama subang yang Agung”.

                                             Misi :

  1. Menjaga kemandirian badan peradilan.
  2. Memberikan pelayanan hukum yang berkeadilan kepada pencari keadilan.
  3. Meningkatkan kualitas kepemimpinan badan peradilan.
  4. Meningkatkan kredibilitas dan transparansi badan peradilan.

Alur Pelayanan           :

Lihat Pada Lampiran Manual Mutu


Struktur Organisasi      :    

Mohon diisikan dengan struktur organisasi


3.2.   Profil Responden

3.2.1 Pelayanan

Pengadilan Agama SUBANG memberikan pelayanan pada survey tahun 2018, sebagian besar responden adalah responden yang melakukan pengurusan Akta Cerai yaitu sebesar 58,82% dari seluruh total responden. Rincian responden yang tersurvey berdasarkan pengguna jenis pelayanan dapat dilihat pada Tabel 3.1

TABEL 3.1 PERSENTASE RESPONDEN

PENGADILAN AGAMA SUBANG

BERDASARKAN PENGGUNA JENIS PELAYANAN

Jenis Pelayanan

Persentase (%)

Akta Cerai

58,82%

Pengambilan Salinan Putusan

41,18%

Total

100,00%

Catatan :      Warna biru menunjukkan persentase terbesar pada pengguna jenis pelayanan

3.2.2 Karakteristik Responden

TABEL 3.2 PERSENTASE KARAKTERISTIK RESPONDEN

PENGADILAN AGAMA SUBANG

No

Karakteristik

Dominasi

Keterangan

Persentase ( % )

 

Umur

<20 Tahun

1,11%

 

20 – 29 Tahun

33,06%

 

30-39 Tahun

33,89%

 

40-49 Tahun

21,94%

 

>50 Tahun

10,00%

No

Karakteristik

Dominasi

Keterangan

Persentasi

 

Jenis Kelamin

Laki-laki

53,89%

 

Perempuan

46,11%

No

Karakteristik

Dominasi

Keterangan

Persentase ( % )

 

Pendidikan Terakhir

SD

10,00%

 

SMP

25,28%

 

SMA

51,54%

 

DIPLOMA

3,06%

 

SI

8,33%

 

S2- KEATAS

1,39%

No

Karakteristik

Dominasi

Keterangan

Persentase ( % )

 

Pekerjaan

PNS/TNI/Polri

3,06%

 

Pegawai Swasta

21,94%

 

Wiraswasta/Usahawan

43,33%

 

Pelajar/Mahasiswa

1,39%

 

Lainnya

30,28%

No

Karakteristik

Dominasi

Keterangan

Persentase ( % )

 

Suku Bangsa

Suku Jawa

11,67%

 

Madura

0,00%

 

Sunda

87,50%

 

Batak

0,00%

 

Banjar

0,28%

 

Lainnya

0,28%

Dominasi masing-masing karakteristik responden pada Pengadilan Agama Subang dapat dilihat pada Tabel 3.2. Karakteristik responden yang mewakili pengunjung Pengadilan Subang secara keseluruhan perlu mendapat perhatian secara khusus, sehingga diharapkan dengan mengetahui tipe mayoritas pengunjung, Pengadilan Agama Subang dapat mempersiapkan strategi dan pelayanan yang spesifik.

3.3. Tingkat Kepuasan Masyarakat

Hasil penyusunan Survey Kepuasan Masyarakat pada Pengadilan Agama SUBANG pada Tahun 2018 mempunyai kategori BAIK, yaitu dengan nilai rata-rata tertimbang SKM adalah 2,74 atau konversi IKM sebesar 68,56.

Berikut adalah tabel nilai persepsi, interval IKM, interval konversi IKM, mutu pelayanan dan kinerja unit pelayanan menurut Permenpan RB No 14 tahun 2017 :

NILAI PERSEPSI

NILAI INTERVAL SKM

NILAI INTERVAL KONVERSI SKM

MUTU PELAYANAN

KINERJA UNIT PELAYANAN

1

1,00-2,59

25,00-64,99

D

Tidak baik

2

2,60-3,06

65,00-76,60

C

Kurang baik

3

3,06-3,53

76,61-88,30

B

Baik

4

3,53-4,00

88,31-100,00

A

Sangat baik

Berbagai unsur yang terkandung dalam kuisioner dapat dijadikan suatu acuan untuk melihat sistem pelayanan, dan secara rinci dapat dijadikan suatu pedoman perbaikan kinerja. Sehingga dari indeks per unsur ini dapat digunakan untuk melihat kekurangan dari sistem di suatu unit kerja, keluhan masyarakat, hal-hal yang harus diutamakan, unsur yang harus ditingkatkan dan harus dipertahankan.

Ada dua hal penting yang harus diutamakan dalam memaksimalkan kinerja di sektor pelayanan publik. Pertama adalah indikator efisiensi yang dapat dilihat dari mudahnya mendapatkan informasi pelayanan oleh masyarakat, kecepatan pelayanan dan biaya yang terjangkau oleh masyarakat. Kedua adalah indikator sufisiensi yang dapat dilihat dari bagaimana menyikapi keluhan dari masyarakat, tidak terdapatnya diskriminasi dalam pelayanan serta pelayanan yang ada memang dibutuhkan oleh masyarakat.

TABEL 3.3 NILAI RATA-RATA UNSUR PELAYANAN

PENGADILAN AGAMA SUBANG

No.

Unsur Pelayanan

Nilai Unsur Pelayanan

Mutu Pelayanan

1

Kesesuaian Persyaratan Pelayanan

3,10

Baik

2

Kemudahan Prosedur Pelayanan

3,10

Baik

3

Kecepatan Waktu Dalam Memberikan Pelayanan

2,98

Kurang Baik

4

Kewajaran biaya/tarif dalam pelayanan

3,06

Baik

5

Kesesuaian produk Pelayanan

3,32

Baik

6

Kompetensi/Kemampuan Petugas

3,11

Baik

7

Perialku Petugas Pelayanan

3,15

Baik

8

Kualitas Sarana dan Prasarana

3,11

Baik

9

Penanganan Pengaduan Pengguna Layanan

3,58

Sangat Baik

Rata-rata tertimbang

3,17

Baik

Catatan : Warna biru menunjukkan persentase yang tinggi pada unsur pelayanan

GRAFIK 3.1 NILAI RATA-RATA UNSUR PELAYANAN

PADA UNIT PELAYANAN PENGADILAN AGAMA SUBANG

Berdasarkan Tabel 3.3 dan Grafik 3.1 menunjukkan bahwa dari 7 unsur pelayanan sudah baik, 1 unsur pelayanan memiliki kualitas pelayanan yang kurang baik dan 1 unsur pelayanan memiliki kualitas yang sangat baik. Unsur pelayanan yang dinilai masyarakat memiliki kualitas sangat baik adalah unsur Kecepatan Waktu Dalam Memberikan Pelayanan.

3.4. Analisa Antara Persepsi dan Harapan

Pada periode survey ini, dilakukan pencarian data yang lebih mendalam terhadap persepsi dan harapan responden terhadap mutu pelayanan unit pelayanan publik, sehingga dapat diketahui unsur-unsur pelayanan yang menjadi prioritas untuk ditingkatkan.

Analisa persepsi dan harapan dapat melihat seberapa besar harapan/kepentingan pelanggan dan persepsi/pendapat pelanggan atas keadaan suatu unsur pelayanan saat ini. Keadaan persepsi dan harapan pelanggan dapat dilihat melalui matriks, dimana matriks tersebut terdiri dari 4 kuadran, yaitu Kuadran I : Attributes to Improve, Kuadran II : Attributes to Maintain, Kuadaran III : Attributes to Maintain, Kuadran IV : Attributes to De-emphasize.

GAMBAR 3.6 DIAGRAM MATRIKS PERSEPSI DAN HARAPAN

PELANGGAN DI PENGADILAN AGAMA SUBANG

TABEL 3.6 VARIABEL-VARIABEL PADA TIAP-TIAP KUADRAN

Kuadran

Variabel

I

U1 = 1117

U2 = 1117

U3 = 1071

U4 = 1103

U5 = 1194

U6 = 1118

U7 = 1133

U8 = 1119

U9 = 1288

II

Tidak ada

III

U4

U5

IV

U7

Dari hasil diagram tersebut dapat dibuat suatu strategi untuk meningkatkan kepuasan pelanggan. Strategi tersebut dibuat berdasarkan posisi masing-masing variabel dalam kuadran.

Terdapat 6 unsur pelayanan yang masuk dalam Kuadran I. Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya bahwa unsur-unsur yang terdapat di Kuadran I merupakan unsur-unsur yang dinilai masyarakat memiliki kualitas pelayanan yang masih rendah namun harapan masyarakat terhadap kualitas pelayanan unsur tersebut tinggi sehingga pada unsur-unsur yang masuk di Kuadran I perlu dilakukan perbaikan.

Unsur-unsur yang diprioritaskan untuk dilakukan perbaikan antara lain :

No

Prioritas Unsur

Program/Kegiatan

Waktu

PIC

Mar

Apr

Mei

Jun

1

U1

Meningkatkan pemahaman tentang peraturan-peraturan/persyaratan/prosedur perijinan sehingga tidak menimbulkan persepsi masyarakat bahwa petugas kurang mampu dalam memberikan pelayanan melalui sosialisiasi

Ketua SAPM

2

U2

Semua unsur tersebut berdasarkan persepsi masyarakat sudah baik. Namun hal tersebut masih belum sesuai dengan harapan masyarakat yang menginginkan pelayanan yang lebih baik dari kualitas pelayanan yang diberikan saat ini.

3.5. Kesimpulan Hasil Survey Kepuasan Masyarakat

Berdasarkan hasil pengukuran Survey Kepuasan Masyarakat pada Pengadilan Agama Subang pada periode Tahun 2018, didapatkan kesimpulan sebagai berikut :

No.

Kesimpulan

Keterangan

 

Nilai IKM

79,17

 

Kategori

Baik

 

Unsur Terendah

-

 

Unsur Tertinggi

U3   : Keberadaan Petugas Pelayanan

U4   : Kedisiplinan Petugas Pelayanan

U10 : Kesesuaian Biaya Pelayanan

 

Prioritas Perbaikan

U5   : Kemampuan Petugas Pelayanan

U6   : Kecepatan Pelayanan

U8   : Kesopanan Petugas Pelayanan

U9   : Keramahan Petugas Pelayanan

U11 : Ketersediaan Fasilitas

3.6. Opini Responden

Untuk memotivasi dan memperbaiki kinerja suatu unit pelayanan pemerintah yang peduli untuk memberikan yang terbaik untuk masyarakat, maka masukan/opini/pendapat masyarakat sangat diperlukan. Selama pelaksanaan survey, surveyor menampung masukan/opini/pendapat dari masyarakat dengan harapan aspirasi dari masyarakat dapat diakomodir demi kemajuan bersama. Beberapa opini masyarakat dapat digunakan untuk memperbaiki unsur-unsur pelayanan yang dianggap kurang oleh masyarakat.

Berikut adalah masukan/opini/pendapat dari responden terhadap pelayanan Pengadilan Agama Subang :

3.6.1 Saran terhadap Fasilitas

Berikut ini saran-saran yang disampaikan masyarakat terhadap fasilitas di Pengadilan Agama Subang.

Tabel 3.7   Saran terhadap Pengadilan Agama Subang

No.

Opini/Pendapat Responden

 

   1

Tempat parkir diharapkan diperbaiki dengan memberi atap dan diperluas

 
 

BAB IV

KESIMPULAN DAN SARAN

  1. 1Kesimpulan

Berdasarkan analisa terhadap hasil pengolahan survei Kepuasan Masyarakat pada Pengadilan Agama Subang maka kesimpulan yang dapat diambil adalah sebagai berikut :

  1. Hasil penyusunan Kepuasan Masyarakat pada Pengadilan Agama Subang Tahun 2018 menunjukkan kategori BAIK, yaitu dengan nilai rata-rata tertimbang IKM 3,17atau konversi IKM 79,17.
  2. Hasil pengolahan Kepuasan Masyarakat memberikan informasi bahwa :

Unsur – unsur pelayanan tertinggi dari hasil survey adalah :

  • U9:Penangagan Pengaduan Pengguna Layanan

  1. 4.2Saran

Adapun saran yang dapat diberikan berdasarkan analisa data yang diperoleh pada survei Tahun 2018 :

  1. Berdasarkan hasil analisa persepsi dan harapan pelanggan, maka unsur-unsur yang perlu mendapat prioritas perbaikan, yaitu :

U3   : Kecepatan waktu dalam memberikan pelayanan

  1. Perlunya pelatihan-pelatihan atau kegiatan serupa yang dapat memperbaiki kualitas kepribadian petugas pelayanan. Peningkatan kompetensi petugas pelayanan tidak hanya diperuntukkan sebatas peningkatan kemampuan dalam melakukan pemrosesan berkas permohonan, mengingat masih adanya unsur yang menjadi prioritas perbaikan adalah berkaitan dengan perilaku petugas pelayanan, diantaranya kesopanan petugas pelayanan dan keramahan petugas pelayanan. Dengan demikian diharapkan pelayanan yang diberikan dapat memenuhi harapan pelanggan secara tersurat maupun tersirat.
  2. Survei Kepuasan Masyarakat dilakukan sebaiknya secara periodik baik secara internal maupun eksternal, untuk memantau kondisi pelayanan dan persepsi masyarakat terhadap perbaikan yang telah dilakukan.

  1. Untuk menjaga mutu pelayanan, disarankan Sistem Manajemen SAPM Pengadilan Agama Subang terus diterapkan secara efektif dan konsisten serta melakukan perbaikan secara berkesinambungan.